Selasa, 04 Agustus 2015

Sekolah Bumi


Sekolah Alam? Sekolah Negeri? Sekolah Swasta? Sekolah Internasional? Hmm… Bukan kok. Kali ini bukan mau ngomongin sekolah-sekolah yang dibuat manusia. Lhaaa… terus apa dong? Wih, sekolah yang satu ini sekolah yang paling keren. Sekolah yang diciptakan oleh satu-satunya Pencipta seluruh jagat raya. Sekolah yang diciptakan oleh Allah, Sang Pemilik segala-galanya. Yap! Sekolah ini bernama: Bumi.


Lagi-lagi karena korban nonton anime nih. Hahahaha. Suka banget sama anime yang judulnya ‘Gin no Saji’. Anime ini tuh menceritakan tentang sekolah peternakan, perkebunan, pengolahan makanan, de el el. Kalau mau nonton, siapin tisu yak! Kenapa? Soalnya bikin ngiler makanan yang ada di film itu. Wkwkwk. Dari film ini, Dini belajar satu hal bahwa ternyata bumi benar-benar sebuah sekolahan. Kok gitu sih? Iya, liat aja deh di sekeliling kita banyak banget yang udah ada di Bumi yang seolah-olah itu adalah sarana dan prasarana yang Bumi sediakan sebagai sebuah sekolah.

Belum lama, eh apa udah lama ya.. lupa. Lama nggaknya kan relatif. Wkwkwk absurd lagi. Dini kan pulang kampung. Nah, terus ada pakde yang memelihara banyak tanaman. Dini dikasih tau beberapa resep tanaman gitu deh tapi Dini nggak inget banyak. (Wah, harus rajin-rajin bawa notes kemana-mana nih). Resep yang Dini inget cuma ini: buat bikin nasi di dalem magic jar nggak kering dikasih perasan jeruk nipis, buat masak jengkol biar gak ada baunya direbus pakai bubuk kopi hitam (Eh, tapi Dini seumur-umur belum pernah makan jengkol yak sodara-sodara *berasa makan jengkol aib banget dah lu, Din*), de el el. Setelah itu jadi mikir lagi ‘wah, hebat ya Bumi’.

Lalu… (Tolong bacanya pakai gaya Mbak Syahrini yaa XD) Dini kan baca buku Tere Liye yang judulnya ‘Negeri para Bedebah’ sama ‘Negeri di Ujung Tanduk’, hal yang Dini inget adalah di dalam buku itu juga ada ketika tokoh utamanya bercerita bahwa dia diajari kakeknya tentang khasiat tumbuh-tumbuhan yang bahkan ada tumbuhan yang bisa kita racik sebagai racun atau obat tidur gitu *CMIIW*. Tuh kan Bumi bahkan bisa jadi sekolah kedokteran. Hehe. Buku lainnya adalah buku yang didapat dari Kak Ru yaitu buku ‘Potret Terindah dari Bali’. Di situ juga Ni Wayan bercerita tentang kisahnya membantu kakeknya mengobati orang dengan tumbuh-tumbuhan bahkan dengan batu-batu unik di pantai. Bumi ihwaw banget kan? Eksotis banget emang si Bumi. Hehehe.

Dari beberapa ulasan yang Dini paparkan, itu aja baru sedikit yaitu tentang tumbuh-tumbuhan yang Bumi sediakan sebagai alat pembelajaran. Belum lagi belajar matematika dari Bumi kayak belajar bentuk bulat, segiempat, trapesium, de es be. Terus juga belajar fisika dari aliran sungai, siang menjadi malam, pantulan gema dalam goa, angin laut angin darat, de es te. (Eh, ini berasa kayak bikin kurikulum sekolahan. Hahaha). Masih banyak yang lainnya yang Bumi tawarkan. Tinggal bagaimana kita sebagai murid mengolah dengan bijak setiap pelajaran yang Bumi sediakan. Oh, iya! Jadi murid nggak boleh nakal. Nggak boleh merusak sarana dan prasarana sekolahan. Tuh liat kalau merusak sekolahan nggak Cuma kita yang dirugikan tapi orang lain juga. Emang iya apa? Iyaaa….. liat tuh bencana alam yang terjadi. Itu adalah teguran biar kita nggak jadi murid nakal yang merusak sarana sekolahan. Be a good student ya, Bro!


Sekolahannya aja keren banget. Manusia? Nggak akan pernah bisa membuat hal yang sama. Yuk.. yuk.. yuk.. Kita eksplorasi Bumi buat menambah pengetahuan kita, membuat kita menjadi orang yang berilmu. Kan kata Allah, Allah akan meninggikan derajat orang-orang yang berilmu. :) Penasaran sama apa yang akan kita temukan di Bumi? Sama, Dini juga. Tereroreroreroret tereroreroreroret.. #Ups Kelola dengan bijak rasa penasaranmu, upgrade diri jadi orang yang berilmu. Sekolah Bumi? Daftarnya gratis, Fasilitasnya keren abiisss…

2 komentar:

  1. Diniii~ ternyata doyan nonton anime juga. Ahahahahha xD

    Eh itu buku Tere Liye nya pinjem dooongs :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Kak. Tapi anime-nya jangan yg ada adegan "aneh"-nya. Wkwk bagi dong, Kak. Haha
      *Padahal kalo ketemu Kak Nana hari ini ma minta film (lho?)*

      Buku Tere Liye-nya hasil pinjeman, Kak. Wkwkwkwwk

      Hapus