Selasa, 26 Juli 2016

Yogyakarta dan Pamitan

captured by: Ardex (2015)


Yogyakarta bagiku adalah tempat bertemu, membibit rindu, kemudian menjadikannya kenangan masa lalu. -Dini-
Ciee yang abis dari Yogyakarta. Wkwk. Yoi dong. #sengak

Ceritanya waktu mudik kemaren udah punya rencana buat mengunjungi Yogya dan baru bisa terwujud tanggal 12 Juli 2016 soalnya yang ditemui baru ada tanggal segitu. :p

Sebenernya waktu mau ke Yogya kemaren, emak gue bilang gini: "Mbak, biar dianter sama Mas Adi aja, yak?" (Mas Adi itu sepupu gue)

Dan dengan PDnya gue jawab,"Nggak deh, Mah. Aku mau nyoba mandiri. Aku udah 22 tahun lho, Mah."

Alhamdulillah diijinin sama emak buat perjalanan Klaten-Yogya sendirian.

H-1

"Besok ada busnya kan yak dari lapangan?"

"Aku besok naik jurusan apa?"

Dan orang-orang di sekitar gue menatap dengan tatapan 'kayak gini lo mau pergi sendirian?'

Oke, oke. Dengan berbekal bismillah dan foto jadwal kereta pramex dari temen, besok gue berangkat.

Hari-H

Jalan ke lapangan. Alhamdulillah bus jurusan Klaten dateng 15 menit kemudian. Padahal biasanya lama pisan. Di dalem bus ditanyain sama kondekturnya.

K (Kondektur)
G (Gue)

K : "Mau kemana, Mbak?" (Pakek bahasa jawa)
G : "Jogja, Mas."
K : "Mau naik apa?" (Masih bahasa jawa)
G : "Kereta."
K : "Kok berani e mbak sendirian? Saya aja nggak bakal berani sendirian."
G : "Hehe. Iya, Mas."
K : "Bukan asli sini ya?"
G : "Iya. Bogor."
K : "Wah, orang jauh. Berani banget sendirian."
G : "Hehe."

Dan sepanjang jalan menuju stasiun pun penumpangnya cuma gue seorang. Wkwk

Sewaktu hampir mendekati terminal Klaten yang mana dekat dengan stasiun, bus yang gue tumpangi berhenti soalnya ada kereta lewat dan ternyata kereta pramex. Yah, ketinggalan kereta deh. Gue pikir bakal ada lagi 1-2 jam (Ini berdasarkan jadwal pramex yang dikasih temen gue).

Tiba di stasiun...

JRENG JRENG

 KERETANYA BARU ADA JAM 12.48

Padahal gue nyampe stasiun jam 08.30 -___________-

Akhirnya mencoba menenangkan diri sejenak. Mencoba browsing-browsing kalau naik bus ke Yogya gimana. Udah bete berat sebenernya. Yakali uwe harus nunggu 4 jam lebih! Mana nggak ada kereta lain lagi selain pramex. (Kereta interlokal apalah itu namanya)

Tiba-tiba...

"Mau naik pramex juga ya?"

Seorang perempuan menyapa si gadis imut ini. #cuih

"Eh, iya. Tapi masih lama banget nih. Kira-kira ada bus nggak ya ke Yogya?"

"Banyak. Mbak buru-buru?"

"Aku janjian sama temenku soalnya di sana. Takut kelamaan kalau nunggu kereta. Kira-kira kalau naik bus berapa lama ya?"

"Sekitar satu jam."

"Kamu mau ke Yogya juga? Naik bus aja yuk?"

Oke. Gue tipikal orang yang entah gampang akrab atau memang nggak tau malu. Yeeeu yang penting sampe Yogya :p

Finally, gue pun naik bus. Selama jalan ke terminal dan di bus, gue ngobrol sama mbaknya. Wkwkwk. Doi baru lulus D3 UGM jurusan sistem informasi ternyata. Dan banyak lagi informasi yang gue dapatkan. Dasar sanguinis, B, ekstrovert! :p

Lebih beruntungnya lagi ternyata kami satu arah! Gue mau ke daerah UGM, soalnya mau ketemuan sama Emaknye Ibra (Emib) di kopma UGM. Naik trans Yogya yang muter-muter. Ckckck.
Kami pun berpisah di halte rumah sakit (lupa namanya apaan). Lalu gue lanjut lagi TJ ke halte kopma UGM seorang diri. Setelah itu menunggu Emib dateng.

Penampakan nunggu sampe udah make cincin #eh
Emib lama banget! Bilangnya bentar lagi nyampe bentar lagi nyampe -_____-
Demi deh, ampe diliatin mas-mas penjaga shelter TJ-nya. Mungkin dikira di-PHP-in sama cowok atau dikira anak ilang. #YaKeleus
Setelah hampir satu jam lebih, akhirnya Emib dateng. Puteri dongeng pun keluar dari kastilnya~~


Pintu kastil menuju kebebasan XD
Waktu liat ke seberang ternyata ada ibu kangguru dan anak kangguru. Wkwkwkwk. Ibra unyuu ngeetzz.

Oiya sebelum gue nyampe halte (Ini flashback ya ceritanya), Emib sempet nanyain.

Din, kamu bisa bawa motor ga? Aku gak PD nih mbonceng kamu.

Gue jawab

Matic? Bisa sedikit sih, Emib.

Dan pada kenyataannya kami JALAN KAKI! WKWKWKWK.
Mungkin Emib takut kenapa-kenapa. Emib tau aja kalo aku takut bawa orang ke jurang. X'D
Etapi gue beneran udah bisa kok bawa motor matic. Yaa terakhir sih nabrak orang. Motor gigi juga bisa tapi yaa nasibnya ga jauh beda sama motor matic cuma lebih parah. Nabrak pager kuburan. WKWKWKWKWK. Feeling Emib bagus buat nggak ngelepas motor itu bersamaku~~~ *Auk ah, Din*

Kami pun memilih tempat makan. (Emib yang milihin sih)

Sepanjang jalan ke tempat makan Emib bilang, "Kamu kok nggak ada jaim-jaimnya e, Din?"
Wkwkwkwkwk. "Ngg... Aku sebenernya kalem kok, Mbak." #Plakk

Dan sepanjang jalan itu sebenernya gue udah nggak tahan pengen ngegendong anak kangguru. #Eh #DitabokEmaknya

Pas udah sampe tempat makan ternyata Ibra gak jauh beda ama Mursyid (anaknya Mbak Kiki). Gerak mulu! XD

Bedanya, Mursyid nempel emaknye mulu kalo yang satu ini semua-muanya bawaannya pengen dibuang. XD Apa mungkin dia mewakili emaknya yang belum bisa membuang  kenangan masa lalu? #Halah

Daaannn pulpen gue jadi korban dibuang ama Ibra X"D
Untung kamu ganteng, Dek. Kalo kagak mah ..... (Isi sendiri)


Ini nih penampakan Ibra yang suka maen 'Cilukba'.
Whoaaaa ada tuyul! #Plak

 Terus karena Ibra suka nulis, jadi sama gue ya gue tuntun nulis berita. Intinya sih belajar nulis fakta gitu deh. Here we go...

Udah cocok belum? *blushing*

TARRAAAAAA.....Ini dia hasilnyaaa.....

Maacih, Mamas Ibraaa :3 :3 :3
Abis itu kami gantian sholat dan bersiap untuk pulang. Namun tiba-tiba Yogya diguyur hujan~ Mungkin dia mencegah gue buru-buru pulang. Aw! Sweet anet! :3 Sambil nunggu hujan reda dan janjian sama temenku serta menunggu Bapak Kangguru #Plak kami pun ngobrol banyak. Sebenernya nggak inget sih ngobrol apa aja soalnya gue fokus ke anaknya bukan ke emaknye. #LhaPiye :p

Setelah hujan reda, kami ke kopma UGM dulu. Bukan kami sih lebih tepatnya Mbak Depi nemenin gue liat-liat pernak pernik UGM. Hihi. Kali aja dapet calon anak UGM. #Eh #Apa #Gimana

Tak lupa ketika Bapak Kangguru datang, kami langsung minta fotoin. (FYI aja ternyata Mbak Dep narsis juga. Hiiiih dasar emak-emak bandel :p )

Hayooo tebak yang mana yang emaknya Ibra? Iya, yang pink! :p
Sayonara, Ibra sayaaanggg. (Mbak Depi juga nggak yaa? Hmm)
Selamat berjuang di Kaltim ya, MbakDep, Ibra, dan Ayah kalian. Wkwk.
Yogya akan selalu jadi tempat pulang yang dirindu. #Uhuy #Cieee

Hiks, sebenernya kurang puas ketemunya. Coba ramean sama ibu-ibu arisan OWOP. #Lah

Oke, mari kita lanjutkan perjalanan..

Gue janjian sama temen gue di stasiun tugu dan di sinilah drama itu dimulai...

MENUJU ST.TUGU

Naik TJ. Tiba-tiba pengumuman, busnya dialihkan. Jadi gue harus transit dulu. Udah macet bin penuh pulak. Berasa kayak Jakarta aja nih. #Plakk

Sebenernya di sini badan gue udah mulai nggak enak.

Lo tau SMP 5 gak? Lo udah dimana?

Gue nge-wassap temen gue kali kali dia bisa jemput. (In your dream, Din.) 

Gue masih di kontrakan. Wkwk.

Beneran minta ditabok sih tuh orang.
Gue beneran udah mulai ngerasa sakit sih pas di halte transit. (Bukan hatinya, plis.) Abis busnya gak dateng-dateng.

Eh, gue udah di TJ.

Gue mengabari temen gue lagi.

Gue udah di st.tugu. (14.47)

Dia cepet banget sampenya. -_-

Skip.

Gue pun turun dari TJ dan hilang arah. #Lebay

Dengan insting ke-sok-tau-an gue, gue maen nyelonong aja jalan lurus dari shelter TJ. Tapi feeling gue gak enak, akhirnya gue nanya ke abang gorengan. Eh, mas gorengan. (Mengingat di sini adalah Yogya bukan Jakarta, Neng.) Ternyata feeling gue tepat! Gue nyasar. Bahahahak. Bukan gue namanya kalo jalan gak pake nyasar.

Singkat cerita, gue udah sampe di st.tugu. Ngantri tiket. Pas di loket, gue melihat sesosok ikan buntel alias temen gue, sebut saja A. (Lalu si A akan ngamuk ketika melihat tulisan ini. Wkwk). Ketika gue melihat si A, gue udah di depan loket jadi gue nanya dulu aja.

"Tiket pramex ke klaten, Pak."

"Maaf, Mbak. Lokasinya pindah ke pasar kembang. Pintu selatan."

Gue udah blank banget saat itu. Jadi emang kesalahan gue yang panik ini bikin wassap gue ke temen gue (yang dodolnya nggak gue panggil dulu) kebacanya seolah-olah gue udah di pasar kembang.

Gue masih nanya kereta interlokal apalah, temen gue ngewassap kalo doi udah di depan hotel abadi.

Saat itu udah pukul 15.28. Sang petugas loket bilang,

"Ada nih, Mbak sebentar lagi dateng keretanya 15.42."

Gue setengah sadar kayaknya temen gue udah berpindah haluan ke pasar kembang jadi gue akan mengorbankan kepulangan gue lebih lama lagi.

"Selain itu, Mas?"

"17.54"

"Yaudah saya ambil yang 17.54."

"Belinya nanti ya, Mbak. 3 jam sebelum keberangkatan."

"Oke."

Gue langsung jalan cepet-cepet menuju pintu keluar. Udah campur aduk banget. Kenapa info sepenting 'beli tiket pindah ke pasar kembang' nggak dikasitau di web sih -_- (Padahal buka web aja kagak lo, Din. Wkwk.)

Lo dimana?

Gue ngewassap temen gue dan nelpon berkali-kali juga udah hopeless banget sebenernya. Nggak yakin kalo kita bakal ketemu. (Kayaknya tulisan gue bener-bener nggak bisa mewakili perasaan gue saat itu deh.) Gue dilema antara harus pulang cepet dan ini terakhir kalinya ketemu dia. Fufufu. *ketawa sambil nangis*

Dia ngeforward ulang chat dia ke gue. Oke, dia udah di pasar kembang. :'(

Demi apapun gue pengen nangis sekarang.

Jemput gue :(

Tau apa balesan dia?

Ya ga bisa lah

Awalnya gue mikir: 'Ih kok jahat banget sih nih orang gamau nolongin gue.'
Tapi sekarang gue ngerti kenapa dia ngomong begitu. (Biar gue aja yang ngerti sendiri kalo dia sebenernya nggak jahat.)

Di sela-sela panik itu yang nyebelinnya adalah dia ngomong gini.

Katanya lo ekstrovert.

Helloooo.... Apa hubungannya yak itu? Lagipula tau darimana situ kalo gue ekstrovert? Gue gak pernah bilang deh. -___- #Nyebelin

Gue pun jalan dari pintu utara ke pintu selatan. Hiiih, menghabiskan waktu gue banget sih ini drama.

ST.TUGU PINTU SELATAN

RAME!!! Gue ngikut ngantre di sana yang panjangnye udah kayak pembagian BLT. Untungnya gue melihat celah kosong di ujung yang bertuliskan obat sakit kepala 'Pramex'. #Krik

Pas gue tanya katanya ada tapi setengah 5 dimana pas gue ngantre itu udah 16.07. Berarti sampe tiket di tangan, gue cuma bisa ketemu dia sekitar 5-10 menit. Haha. Sian bet gak sih perjuangan dia dari tugu utara ke selatan demi gue? #PretLah

Lalu gue dengan egoisnya udah mau beli itu tiket. Tapiiii..... Pas gue tanya,

"Pak, itu tujuan stasiun klaten kan?"

"Nggak, Mbak. Solo balapan. Yang klaten udah abis."

Demi apaaaaaaa????? Gue udah ngantre loh -______-"

Oke berarti gue belum ditakdirkan pulang cepet-cepet. Gue keluar dan melihat si A duduk di sana. #Cih

"Gue nggak dapet tiket pulang. Anterin gue ke lempuyangan."

"Gue nggak bawa helm dua."

"Emang ada polisi?"

Pertanyaan gue konyol banget sumpah.

Akhirnya dia bilang dia cuma bisa anter gue sampe tugu utara dan dia ke kosan buat ambil helm dulu biar bisa ke lempuyangan. #Terharu Kurang baik apa coba? Wkwkwk. Di sela-sela itu, gue bilang ke si A.

"Pasti lo lagi mikir gue ngerepotin banget."

"Emang."

Hiiih, bodo! Bilang gitu juga nyatanya tetep nganterin gue. WKWKWKWK. (Ini tulisan apa buku diary sih, Diiiin? :p)

Pas diturunin di tugu utara gue masih penasaran sama tiket yang katanya udah abis itu. Gue buru-buru lari dan nyoba peruntungan. Finally,


YEAAAY! MASIH ADA!

Gue pun menunggu si A di deket monumen tugu sambil manyun-manyun nyobain ekspresi unyu. #KebiasaanBurukKaloLagiNunggu

Pas dia dateng gue cuma bisa cengengesan.

"Kita mau kemana?"

"Lo udah dapet tiketnya?"

"Udah. Hehe. Jam 6."

"Yaudah gue balik."

"Hih! Kebiasaan!"

Tapi motornya dimasukkin parkiran.

MALIOBORO

Karena gue takut ketinggalan kereta jadi mending jalan-jalan deket stasiun aja. Untung stasiunnya deket jalan malioboro. Fufufu.

skip.

Pas udah sampe stasiun ternyata delayed keretanya sampe jam 19.00.

ke malioboro lagi.

skip.

Pas udah di stasiun lagi keretanya delayed sampe jam 19.30

-________-

what the....

akhirnya nunggu aja di stasiun. Wkwkwk.

Kereta pun tiba, terima kasih si A ikan buntel. #Plakk

Cerita yang nggak diskip biar tertulis di buku diary gue aja. #Alay

Saatnya pamitan sama Yogyakarta.

Kenapa pamitan?

Karena melepas Ibra's family ke Kaltim dan melepas temen gue yang bakal nggak di Yogya lagi.
Seriously, gue masih penasaran sama taman lampion, taman pintar, sama bukit bintang. Mungkin gue bakal ke sana sama sepupu gue tapi rasanya pasti nggak akan sama..... (Hey, A! Jangan pindah dulu dong. Wkwkwk)

Hai, Yogya! Terima kasih yaa buat semua kenang-kenangannya :)

Akhir kata...

Karena Yogyakarta selalu membuatku rindu dan teringat padamu -PiknikYuk
#CieCieMoment #Krik

captured by: A













Salam hangat dari Yogya,


-Ara-
yang berharap punya banyak cerita di Yogya :3

4 komentar:

  1. Demi apa, ini tulisan panjang beud...
    Untuk koplak, klo gak udh gue close. Hahaha.

    Jd dapet anak UGM, Din? :p

    BalasHapus
  2. Pede bat ngaku2 emaknya Ibra :V

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syalaaalala~
      Daripada ngode make anak kakruru :p

      Hapus