Rabu, 30 November 2016

Surat Buat Ayunda~

Teruntuk kamu, si butiran debu..

Assalamu’alaikum, kesaksian mata kesayanganku J

Sebelumnya, tolong sampaikan rasa terima kasih saya pada ibundamu ya. J Yang beberapa tahun lalu telah berjuang melahirkan kamu ke dunia ini sehingga kamu bisa bertemu bidadari secantik aku. Wakakakak.

Tau kenapa aku menulis surat ini?

Soalnya aku lagi kangen berat sama kamu. Daaaan… habis baca scrapbook yang kamu dan si mata panda bikin. Ceritanya mau membalas surat lucu dan bikin haru yang kamu kirimkan. Hahaha. #Telat Semoga ketika kamu melihat surat ini, kamu sedang dalam keadaan yang sehat dan selalu ‘alay’ seperti biasanya. :p

Berikutn saya akan lampirkan surat hutang kepada anda, saudari butiran debu. Hutang kenangan yang nggak akan pernah sirna. #eaaa

Pertama kali kita ketemu yaa? Hmm… pertama kali kita ketemu adalah di dunia maya. Yang ketika itu dini sampai bilang dalem hati ‘ya ampun ini orang ngocol amat yak.. baru juga kenal udah minta jawaban ospek aja. Alay lagi bahasanya.’   Nyadar kagak? Hahaha

Eh, nggak nyangka pas pertemuan mahasiswa baru di gedung B.101 entah kenapa yakin aja kalau orang yang duduk di belakang adalah si butiran debu. Koreksi dikit sama suratmu yak!

“Mata..” Dengan suara yang supeeeeeeerrr lembut bin kalem

“Dini..” Dengan suara yang becek-becek banjiiir. Hahaha peace.

Setelah itu benang persahabatan terjalin begitu saja. Tapi ada satu yang bener-bener dini pengen minta maaf. Waktu kita baris di depan balairung, dini ninggalin kamu buat main sama yang genk-an awal. Tanpa rasa bersalah, adindin meninggalkanmu sendirian. Yundaa… maafkaaan ;_;

Berikut Lampiran Surat Hutang:


  1. Masih inget nggak? Waktu kamu nungguin Dini makan sebelum mata kuliah fisika? Mana makannya ribet banget. Makan soto dibungkus. Awalnya sih kamu ngehina, eh lama-lama ikutan juga. Wooo….
  2.  Dua bidadari nyari kosan bareng. Nemu kosan bagus tuh tapi tinggal satu kamar. Akhirnya kamu yang menyadari dirimu sebagai butiran debu bilang dengan rasa mengalah (entah kesal atau gimana. Wkwkwk). “Yaudah, Dini aja sana yang nempatin. Mukanya udah mupeng banget gitu tuh.” Tadinya Dini nggak mau karena nggak bareng-bareng, tapi karena kamu bilang bakalan nyari di deket kosanku, aku ambil deh kamarnya. (Ah, bilang aja udah mupeng dari awal, Din).
  3.  Awal-awal ngekos satu jalanan (Aduh, bahasa apa inih), kamu suka main ke kosanku. Pertama kali main, inget nggak apa yang kamu perbuat woy? Maenin lampu kamar mandi sampe meledak. Jadi tamu nyadar diri kaliii ngerusakkin kosan orang. Whuahahahaha
  4.  Selain poin 3, kamu kalau ke kosanku ngapain tuh? :p Awas aja sampai nggak ngerti! Ngakakakak
  5.  Finally, akhirnya ada kamar kosong! Yeyeye..Lalalala.. Kamu kini berjarak satu pintu dari ruangku. Awal-awal sih masih berangkat bareng-bareng tapi akhirnya karena mata kuliah yang diambil udah beda jadilah kita berangkat misah. Tapi kamu masih dengan ke-so sweet-anmu setiap kali mau berangkat selalu mengetuk pintuku berpamitan. Hikz..Hikz.. (bukan terharu, berisik wooy! Kidding! )
  6. Kamu paling tahu kalau lampu kamar mati, lampu kamar mandi nyala artinya aku masih tidur. Perhatian banget..
  7.  Kamu yang paling khawatir kalau aku sakit. Sampe bela-belain beliin aku makanan. Pokoknya sweet banget!
  8. Kalo aku lupa ninggalin kunci di dalem kamar, kamu dengan sedianya bantuin aku ngoprek-ngoprek pintu kamar biar kebuka. (mental maling)
  9.  Masih inget gak waktu aku ngajar? Aku sms kalo aku bakalan pulang jam setengah sepuluh malem. Aku takut jalan sendirian. Kamu dengan tulusnya bilang kalo kamu bakal jemput aku. Kamu bikin aku tertegun, padahal aku liat banget itu mukamu udah ngantuk berat tapi bela-belain jemput di depan gang. Secinta itukah kamu sama aku yang hina dina ini? :”
  10. Terus yang pas aku ikutan UIBF. Terjebak hujan sampai malem karena nggak bawa payung. Kamu paling tahu aku gak berani jalan sendirian di tempat gelap, aku yang nggak bisa nyeberang. Tiba-tiba aja kamu datang menjemputku sambil membawa payung. Di situlah mungkin awal mulanya aku menyadari kamu sebagai payungku :”
  11. Inget juga nggak yang aku nantangin kamu naik sepeda? Katanya kamu lupa caranya naik sepeda. Eh ternyata bisa dan malah nagih! Dan lucunya adalah pas kita minta difotoin berdua naik sepeda ternyata nomor sepeda kuning kita mirip! 196 sama 296. Takdir apalagi ini? :”
  12. Waktu mau nyeberang ke jalan FH dari arah MUI, aku nggak liat jalan. Tiba-tiba kamu memanggilku. Aku pun selamat dari mobil yang ngebut di tikungan.
  13. Masih inget juga nggak momen-momen kita waktu les di Pare? Sempet berantem :” Kamu kalo aku marahin pasti langsung tidur di lantai. Terus akunya langsung merasa bersalah ih. Tapi pas kejadian ‘Assalamu’alaikum’ itu, kamu orang pertama yang jadi tempat pelarianku dan nangis karena shocked berat.
  14. Tahsin bareng. Inget? Aku semangat banget buat belajar ngaji dari awal. Kamu memacu semangatku!
  15. Tanpa kamu sadar, aku memperhatikanmu diam-diam. Kamu mengaji di Al-Qur’an yang ada terjemahan tiap katanya. Aku penasaran. Kamu tahu kan kalau aku adalah orang yang selalu ingin tahu? Aku pun berencana untuk membeli Al-Qur’an yang sama. Tanpa dinyana, kamu memberiku hadiah terindah saat Desember. Al-Qur’an yang sama! Waktu melewati Gunadarma, aku jadi ingat ketika di masjidnya sedang ngaji aku bisa tahu artinya. Berkat kamu! J
  16. Tiap di kos, juga di pare kamu mengajariku menjadi imam sholat. Aku takut. Aku belum pernah sebelumnya. Tapi berkat itu, aku jadi memperbanyak hafalanku.
  17.  Kamu juga orang pertama yang mendukungku menjadi Kaput jurusan, walaupun aku sangat tidak mau. Di saat yang lain meragukanku bahkan ada yang terang-terangan menyatakan aku tidak pantas menjabat, kamu tetap mendukungku dan itu sangat berarti.
  18.  Kamu juga yang sedikit demi sedikit mengubahku menjadi ‘wanita muslimah’ dengan roknya.
  19.  Kamu juga yang diam-diam membuatku meneteskan air mata saat kamu mengusulkan puisi ‘cermin diri’ yang memenangkan kita di perlombaan baca puisi.
  20.  Inget juga nggak kepolosanku waktu kamu mau ngegombalin? “Din, boleh liat kakimu nggak?” Aku jawab,”Boleh, Yun.” Lalu yang lain ngakak soalnya pada berhasil digombalin kecuali aku.
  21.  Inget juga nggak waktu matkul fisika, kamu kuajak bolos di tengah-tengah kuliah? Wkwkwkwk. Bandel ya kitaa ternyata.
  22.  Pas jadi panitia PDM, aku inget banget sama percakapan kita pagi-pagi sekitar jam 8. “Yun, anterin aku ke DALLAS, yuk?” “Pasti mau beli es the manis.” “IH, kok tau sih?” “Itu ada tulisannya di jidatmu gede-gede: ES TEH MANIS.” Wkwkwk. Kan es the manis minuman favorit kita berdua! Hihihi.
  23. AUSDAH masih inget gak? Hahaha. Kamu emang paling kreatif sama hal-hal berbau alay :p Kamu yang gak percaya kalau kakiku sakit. Akhirnya pas aku buka kakiku beneran memar semua, Ya Allah :""
  24. Hal yang paling aku sebel adalah kamu yang sering bujukkin aku nonton film horror! IH! Udah tau aku takut!
  25. Waktu beli kado buat Mpus, inget? AKU MASIH PAKE BAJU TIDUR! Kamu geret ke Detos! Wkwkwkwk. Dan kejadian setelah itu... Pffft... 1.000.000 YUN! SATU JUTA! XD
  26. Waktu kita maba, inget juga dong pastinya aku pernah nangis gara-gara apa? Wkwkwk. “Aku gak nyangka kamu nangis Cuma gara-gara ini.” Iyaaaaaaaaaaa, aku mah emang posesif orangnyaaaa~ *Cerita waktu kakak asuhnya punya adek asuh lain selain aku*
  27. Kesabaran kamuu itulooooh selalu bikin aku pengen nonjok setiap orang yang nyakitin kamu. Aku inget di suatu kelas ada seseorang yang mengarah pada ‘melecehkan’ kamu. Kamu gak tau sih rasanya! Pengen aku cekik saat itu juga! Haha. Tapi kamu pasti gak bakal suka kalo aku kayak begitu.
  28.  Kamu selalu percaya bahwa aku pasti bisa menjadi seseorang yang lebih baik lagi. Kamu yang bilang bahwa kemauan belajarku sangat kuat. Makanya aku jadi selalu semangat memperbaiki diri.
  29. Ketika kamu pernah sakit beberapa bulan. Tau gak? Rasanya banyak yang hilang. Aku nggak ada temen buat makan sembarangan :p termasuk minum es teh.
  30.  Pas mati lampu di kosan, tiba-tiba kamu sms ‘makan di luar yuk! Aku pengen makan bebek.’ Pas pulang-pulang berasa di-so-sweet-in sama PLN. Lampu satu persatu nyala menyambut kita. (Sayangnya dulu belum ada snapgram, jadi ga bisa direkam. Wkwk.)
  31.  Kamu yang selalu ngingetin kalo makan harus dihabisin. Haha. Maap atuh, perutku gak pernah muat makan banyak.
  32. Kamu yang rese kalo lagi ada tugas kuliah, terus ke kamarku minta dijelasin dan kadang sok-sok pengen nginep di kamar padahal situ kamarnya beda satu pintu doang woy. Haha. (Ciee yang hobi tidur di kolong tempat tidur. *aib*)
  33. Aku selalu semangat nulis karena kamu suka baca tulisanku dan komentar. Yaa, walaupun kadang komentarnya nyeleneh.
  34. Kamu secara gak sadar mengajarkan aku untuk selalu berbagi, sabar, dan tidak menyerah.
  35. Kalau aku lagi terpuruk, aku selalu sms kamu ‘kasih aku satu ayat dong’. Kamu pun mengirimkan ayat itu yang bikin JLEB.
  36. Kamu juga yang sering bikin iri sama ‘romantis’nya keluargamu. Aku jadi punya harapan untuk bisa punya keluarga yang ‘romantis’ gitu. :’)
  37. Aku yang baru tahu akan tahun kelahiranmu pas udah lulus. Hahaha. Maapin.
  38. Kamu itu selalu disukai di mana pun kamu berada. Selalu mengundang tawa banyak orang. Selalu ngangenin. Selalu bikin nyaman. Gak kayak aku ini. Tapi kamu dengan baik bangetnya itu malah memilih bersahabat denganku. Aku terharu nih :”””
  39. Waktu kamu sidang skripsi, aku udah nggak heran ketika sidangmu adalah sidang tercepat. Mengingat kamu dekat sekali dengan-Nya. Dia pasti cinta banget sama kamu. Terus aku yang nggak tau diri ini malah telat datengnya pas sidang kamu selesai dengan alasan aku belum sidang dan skripsiku bermasalah. Kamu pun seperti biasa malah tersenyum menenangkan dan memaklumi. Lalu pada sidangku, aku yang minta “Yun, besok datengnya pagi banget ya. Aku maunya ditemenin kamu biar aku tenang. Aku takut banget.” Aku inget banget sama jawaban andalanmu kalau aku merajuk kayak gitu,”Masih punya Allah, kan?” Dan kamu beneran dateng paling pagi. Nemenin aku sidang dari awal sampai akhir. Pas di akhir, kamu tetep nyemangatin aku dan bilang,”Kamu bagus banget tadi presentasinya. Tapi aku rasanya pengen pegangin kamu banget, takut kamu tiba-tiba jatoh. Mukamu pucet banget.” Iya, waktu itu anemiaku lagi ‘agak’ parah. Stres dan gak bisa nelen makanan pas lagi sahur.
  40. Puncak kesedihanku adalah ketika kita janji lulus bareng-bareng, ternyata ada satu mata kuliah yang membuatmu menunda kelulusanmu. Kamu dengan polosnya bilang di grup angkatan,”Geomku gak lulus L “ Astaga! Aku yang malah sedih, sesedih-sedihnya! Kamu tetep aja tegar kayak biasa. Husnudzon seperti biasanya. Hati kamu terbuat dari apa sih? Sabar banget jadi orang. Udah gitu masih sempet-sempetnya dateng ke wisuda fakultas menyelamati setiap orang. Tanpa terpuruk sedikit pun. SALUT!
  41. Dan masih banyak lagi kejadian berkesan sama kamu, yang kalau ditulis malah jadi buku! Wkwkwk.



Makasih Yundaaaa buat segala kebaikan hati dan ke-alay-anmu :p

Seriously, kalau ada laki-laki yang sifatnya mirip-mirip dari kamu tapi lebih baik, boleh deh, Ya Allah dikasih ke aku. #Ups

( Hmm, aku yang nggak pernah cerita tentang perasaanku ini jadi penasaran. Kira-kira kamu tau nggak sih ketika aku menyukai seseorang? #Whoaaaa #Blushed )

Aku selalu berharap kamu mendapat pendamping yang bisa buat kamu bahagia dunia-akhirat. Boleh kali diseleksi dulu sama aku (Eh, entar malah ditikung. Gak deng. Canda :p ). BTW, aku kangen banget! :’(

Kangen dipeluk sama Yundaaaa :p

Oiya, keluargamu pada nanya yak kenapa pas wisuda kubikinin lukisan perca gambar payung?
Yaa itu tadi, aku paling berkesan waktu kamu jemput aku pake payung malem-malem di balairung.
Terus aku juga suka hujan, jadi payung itu semacam pelindung aku dari hujan yang berlebihan. Nangkep gak maksudnya?

Kamu juga kan tanpa sadar memayungi aku dari berbagai kesedihan. #Cieeee Soalnya kamu sering jadi saksi kecengengan aku. Haha.

Payung juga fleksibel. Kayak kamu. *Sumpah deh, Din, ini tulisan kok ngegombal mulu sih daritadi. Wkwk*

Udahan yak? Capek nih.

Cieee yang usianya hampir kepala tiga #Plakk #Digetok

Barakallah fii umrik. Semoga kamu makin disayang Allah. Semoga di syurga-Nya, Allah lagi nyiapin hadiah indah buat kamu. Semoga kamu selalu bahagia. (Soalnya kebahagiaanmu, kebahagiaanku juga. Ihiiiy.) Semoga dan semoga lainnya yang aku sebut diam-diam. Aamiin.

Aku buatin khusus buat kamu. Ciee..

Jazakillah khairan katsiran, Syahidah A’yun.
Terima kasih telah mau menjadi sahabatku :)

Kalau kamu tidak menemukanku di syurgaNya nanti, tolong cari aku ya :""
Mohonkan ke Allah agar aku bisa ke syurga bersamamu :)
Doakan aku juga agar aku bisa menjadi sebaik-baik perhiasan dunia-akhirat :""

Wassalamu’alaikum, Payungku..



Tidak ada komentar:

Posting Komentar